Home > curhat, liburan, pengalaman, wisata > Jalan-jajan ke museum perundingan linggarjati kuningan

Jalan-jajan ke museum perundingan linggarjati kuningan

     DSC_05962 juli 2013, tepatnya hari selasa saya hendak berjalan-jalan bersama teman, eh teman deket, eh apa ya.. bebas deh mau nyebut apa. Dia adik kelas saya waktu di SMA, namanya SFN (inisial) dipanggilnya B.. saya sih suka manggil Neng. Pake inisial aja ya, orangnya malu kali kalo ketauan orang lain. Duh semoga aja ga malu gara-gara sama saya yang  pas pasan ini. Hiks..

Malam sebelumnya kita sudah janjian via Line, aplikasi chat yang lagi popular itu. Ya emang karena awalnya saya g punya nomernya.. Semenjak kita “jauh” saya sempat mengalami musibah 2 kali kehilangan HP, jadi hampir kehilangan semua kontak di HP. Ah sudahlah, ga penting juga malah curhat.. hhe

Awalnya kita janjian mau ke kuningan, tepatnya ke museum perjanjian linggarjati. Pada malam harinya besok ketemu di kedawung (liat peta aja) jam 9 pagi. Oke deh siap,kebetulan posisi kita waktu itu berjauhan, saya sedang berada di kota indramayu, sedangkan nengnya sedang berada di karang ampel. Karena ke asyikan tidur, saya bangun kesiangan. Pukul 9 yang harusnya janjian malah baru mandi, dan si nengnya sudah kirim pesan ke hp. Hahaha aduh gimana ini, jarak indramayu kedawung itu lumayan jauh. Ditempuh 1 jam lebih. Yah dengan rada ngeles aja aku bilang OTW, padahal OTW ke kamar mandi dan masih jauh. Duh maaaaf  ,kayanya via artikel ini deh saya baru jujur. Haha kan udah lebaran ya, kudu dimaafin. Eh tapi semenjak lebaran belum pernah ketemu lagi sama orangnya. Palingan berapa tahun sekali.

Oke jam 10an ketemu deh di kedawung, dia sudah nunggu cukup lama sambil duduk di deket polisi. Ketemu juga, hha yang saya inget dia curhat
Neng : “dih lama, tadi nunggu di situ digodain bapak-bapak”
Saya : “ohhh, tapi ga diapa2in kan ya” ngangguk sambil senyum2. Dalam hati. “Haha maklum bae lah, orang cantik banyak yang gDSC_0590odain”😛 .

Meluncurlah kita dengan menggunakan motor kesayangan saya SUPRA x 125 R coklat, cussss… ngeng… jalur yang saya lewati yakni, bypass brigjen darsono, belok kiri kea rah kali tanjung – gronggong-beber-kuningan-linggarjati. Kurang lebih 1 jam dengan berkendara santai. Ga ngebut ah, saolnya ini lagi bawa anaknya pak Ali sama ibu Jul. nanti kalo ngebut disewoti sayanya.
Oh iya, museum perjanjian linggarjati ini terletak di Desa Linggarjati Kecamatan Cilimus Kabupaten Kuningan Jawa Barat. di kaki gunung Ciremai lokasinya mudah dicapai dari Kota Kuningan maupun Kota Cirebon. didukung dengan sarana jalan yang bagus dan nilai sejarahnya . Museum linggarjati merupakan saksi tempat perjuangan bangsa Indonesia dalam bidang diplomasi untuk mencapai kemerdekaan guna mengakhiri perselisihan dengan penjajah belanda.
Wah jadi belajar sejarah lagi nih, kalo di sekolah formal, terakhir kali dapet sejarah berarti 4 tahun yang lalu di SMA. Tapi kalo informal,Alhamdulillah saya salah satu pecinta sejarah.. everytime always membaca, apapun sejarahnya baik sejarah manusia, filsafat, agama, dan bangsa. Wiiih padahal kuliah bidang tekstil. Haha no doubt lah. Sampai-sampai sejarah percintaan saya juga suka saya kaji sendiri. Ciyeeeeek naon ah skip. Hahaha

DSC_0595Sesampainya di sana, tiketnya murah. Cuma 2500/orang + parkit motor 1000. Cincay dan asik lah. Masuk ke sana kita melihat-lihat. Banyak galeri poto, replica, ruangan, kasur, kamar mandi.. aura nasionalisme jelas tergambar di sini. Apalagi banyak menerangkan sang proklamator kita soekarno-hatta. Kebetulan saya sangat mengidolai soekarno. Ingat kata belia “berikan saya 10 pemuda, maka aku akan guncangkan dunia” mantaaaap saya kan masih muda. Hehe. Jaman beliau, presiden mana yang brani menentang USA dan SOVIET ? Cuma soekarno. Presiden mana yang mampu tegas dengan PBB ? Cuma soekarno. Ah terlalu banyak yang saya kagumi dari beliau. Karisma, ketegasan, kepemimpinan, dan tentu saja daya tarik terhadap wanita beliau sangat tinggi (yang ini sisi lain ya  :D). eh skip dulu, malah cerita pak karno lagi ini mah…

DSC_0588-1Di museum linggarjati kita keliling melihat-lihat dan biasa, tidak afdol kayanya kalo tidak poto-poto. Dan saya rasa sih ya kalo boleh jujur, hehe. Seringnya jalan-jalan bareng sama nengnya, baru kali ini dia agak sedikit narsis, minta banyak poto-poto. Haha ko jadi narsis begini, ah mungkin setelah lama tak berinterkasi dengan dia banyak perubahan. Dan salah satu perubahannya sekarang ya jadi NARSIS. Hha piss ya neng siti. Hayu terus minta di poto-poto di berbagai sudut ruangan. Mendadak saya jadi potografer model mahasiswa FK unpad yeuh. Setelah puas berfoto-foto kita beristirahat di taman museum, museum ini memiliki taman yang luas, terdapat banyak pohon. So, tempat yang nyaman untuk duduk-duduk santai melepas lelah. Hmm banyak muda mudi di situ, mungkin tempatnya enak buat pacaran kali ya. Sambil menyelam minum air, selain kita belajar sejarah tak lupa bagi remaja ya berpacarandi tamannya, Hahaha. Ah kita sih ga ikut-ikut, kita kan engga.😛

1Di bawah pohon depan museum, mulai lagi narsisnya. Sesi poto-poto berlanjut ternyata, dan sambil liat hasilnya dia bilang sendiri :
neng : “duh mukaku pucet ya”
saya : “iya, mungkin karena make motor jauh, kena angin mukanya”
Dia pun mengeluarkan senjata utama perempuan
Saya : “itu apaan”
Neng: “duh maaf ya, maklum sama perempuan”
Saya : “haha ketawa, hufftt.. tenang aja, aku paham jeh”

Hhe ternyata dia mengeluarkan kaca dan lipstick. Eh bukan itu mah lipgloss kali.. ah g tau juga g ngerti saya.
Setelah beres, lanjut sesi poto-poto. Dan kita asik mengobrol.. hingga sore waktunya kita pulang.

2Waduh, ternyata bukan pulang ke kemantren. Ternyata dia pulang ke karang ampel indramayu. Ya wis aku anterin deh ke indramayu, jaraknya lumayan jauh kira-kira 50an KM lebih dari kota Cirebon. Sekali-kali, jarang ketemu ini kan ya. Dan juga saya hawatir apabila dia naik angkutan umum, oke meluncur ke indramayu. Eh karena laper, makan dulu deh di ayam goring daerah klayan, just info ayamnya enak loh. Harganya berapa saya lupa. Tapi recomended lah buat makan di situ. Tempatnya di deket giant dan RS pertamina. Sok cobain deh.

1,5 jam perjalanan menuju kuningan-bypass-kedawung-gunungjati-bedulan-kapetakan-krangkeng-karangampel, waktu tersebut dihabiskan mengobrol di motor biar tidak terlalu bosen. Waktu tempuh tersebut tergolong cepat karena ketika memasuki wilayah gunung jati saya memacu motor dengan cepat. Tentunya minta izin dulu sama yang dibonceng untuk rada ngebut.

Sesampainya di sana, saya mengantar pulang dan bertemu dengan ibunya nengnya. Alhamdulillah bisa salaman dan masih inget ternyata sama saya, Hhe maaf anaknya lama dibawa jalan-jalan. Setelah pamit saya menuju pulang ke plumbon. Perjalanan selama 1 jam, wow cepet banget ya. Iya karena ngebutnya pake banget. Hha jika tidak bawa penumpang saya suka memacu motor dengan kencang, tapi tetap utamakan safety riding, ngebut di jalanan sepi saja .

Finally touch down my sweet home, Alhamdulillah terima kasih untuk hari ini, banyak makna kehidupan yang di dapat.. llmu sejarah, ilmu memahami perempuan (wih ini yang berat), ilmu kuliner, wisata dan juga yang utama adalah tetap menjaga silaturahmi. See you for the next story, Allah mempunyai banyak rahasia untuk hamba-NYA. (me : @fyulinanto )
wassalam

Categories: curhat, liburan, pengalaman, wisata
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: