Home > curhat, english > Pengalaman test TOEFL ITP

Pengalaman test TOEFL ITP

20140502_170256Sebagai persyaratan berkas pendaftaran s2, saya berencana mengikuti test TOEFL. Saya cari-cari referensi tempat test TOEFL yang resmi di sekitar Cirebon. Wah sayangnya belum nemu juga, di beberapa tempat les dan universitas disini Cuma menyediakan test TOEFL prediksi. Yah tanggung saya fikir, harga TOEFL prediksi di range 75-150 ribu dan sertifikatnya tidak bisa dipakai untuk s2 atau daftar beasiswa. Sayang sekali nambah dikit (200rb lagi coy) sudah bisa test TOEFL resmi dari ETS. Eh tapi kalo untuk latihan sih gapapa kali ya. Ini adalah pengalaman pertama saya ikut test TOEFL resmi ETS. Pernah ikut test toefl prediksi sekali di lembaga les bahasa inggris dapetnya Cuma 370. Wow nekat juga ya.

Tak disangka tiba-tiba pas browsing saya nemu web yang menjelaskan tempat-tempat test resmi. Ternyata di EF bisa. Setelah saya ingat, di Cirebon ada cabang EF. Oke deh langsung samperin ke EF, EF ini tempatnya dekat dengan RS. Pelabuhan Cirebon. Setelah masuk, disambut mbak-mbak kece saya jadi ga konsen.. cliiiing, aduuuh. Haha. Tanya-tanya tentang test TOEFL katanya bisa, tapi harus nunggu 2 bulan itupun kalo 10 orang quota yang daftar. Hadeuuuh, itu sih kaya orang PDKT trus di PHPin. Sakit kaaaan ?? eeeh malah curhat, maaf maaf hhe skip.

Biayanya 420rb test TOEFL di EF ini, oke no problem booking dulu aja deh. Balik lagi ke rumah dan browsing-browsing lagi, hmm akhirnya setelah di PHP-in EF saya putuskan test di bandung saja, tepatnya di ITB . FYI, di ITB ada 2 jenis test TOEFL. Test TOEFL resmi ETS yg berharga 330rb dan test ILPT (TOEFL prediksi) nah sertifikat ILPT ini bisa dipakai untuk daftar s2, khusus di ITB saja. Harganya murah sekitar 75rb. Di situlah kegalauan datang, pilih yang mana ya. ILPT murah, bisa dipakai daftar s2 ITB tp tidak bisa dipakai di luar instansi ITB. Daftar yang resmi ETS hargaya mahal 330rb, jujur saya masih ragu dengan kemampuan saya dalam menjawab TOEFL karena pernah test TOEFL dapat skor Cuma 370, bhahaha nilai apaan tuh. Ragu karena kalo nilai saya ga sampe 500, bisa rugi Bandar banyak. Hahaha dasarr ! pikir –pikir yakin deh daftar yang 330ribu saja, semakin mahal belajarnya semakin serius, sayang duit cooooy. Dan setelah daftar, haduh ternyata Cuma bisa booking.. saya diminta ke labtek 8 ITB seminggu ke depan untuk pembayarannya, karena bingung saya kan tinggal di Cirebon, akhirnya saya minta tolong buat daftarin ke dwi temen saya yang kece tapi gede. Hahaha makasih ya dwi, seminggu kemudian Dwi daftarin saya, dia dianter dedi. Nah lo ini jadi kaya cerita FTV ada dwi ada dedi hha. Ya itu pokonya nama temen-temen keluarga HMI saya. makasih yaa. Di kertas pendaftaran tercetak test diadakan tanggal 16 april 2014. Wow bulan depan, ga sabar nih.

Satu bulan berlalu dengan cepat, tiba-tiba mbak-mbak kece dari EF telepon dengan suara merdunya kalo di EF sudah bisa test. Yaaah mbak sayanya sudah daftar di lembaga bahasa di ITB.maaf ya mbak-mbak EF yang kece, ditelpon juga udah bahagia ko. Ga jadi PHP deeeeh.

H-1 saya pergi ke bandung. Ah bismillah saja. Satu bulan menunggu tidak saya pakai untuk belajar, main terus nih kerjaannya. Dibawa santai deh. Dan di hari H, jadwal tes saya jam 1. Jam setengah 1 sudah banyak orang yang menunggu untuk test TOEFL. Banyak yang terlihat senior (25thn ke atas) hehehehe maaf no offense, ternyata jadwal saya bertepatan dengan seleksi test kolektif pasca sarjana ITB. Oh pantesan, mahasiswa s2 kan memang biasanya memang sudah pada senior.

Akhirnya test dimulai, sesi 1 seperti biasa sesi listening. Menginjak soal ke 20 mental saya mulai kena karena sudah lebih dari 5 soal saya tidak yakin menjawab. Hiks Jujur saya ragu dengan sesi ini karena pada saat latihan biasanya saya mati di sesi listening ini. Sehari-hari denger orang ngomong jawa lah ini malah disuruh denger bahasa inggris #akurapopo. Conversation yang panjang membuat saya mengantuk dan aduuuh malasnyaa. Lanjut ke sesi 2 structure and written. Saya Cuma punya waktu 25 menit untuk 40 soal.ah sesi ini terlewati dengan baik. Dan sesi terakhir adalah reading, 50 soal dengan bacaan super panjang. Inilah salah satu cobaan terberat. Hahaha. Dan ini lah mental saya kena lagi, saya kurang mengatur waktu dengan baik. Menginjak soal ke 30 bapaknya bilang waktunya 15 menit lagi. Busyeeet 20 soal lagi dengan bacaan super panjang dan kosakata asing waktunya dikit lagi. Lelah sekali. Dan bel berbunyi waktu habis, sisa soal yang belum terjawab saya lingkari saja dengan gaya koboy. Hahaha tau ah gelap.

Rasa pesimistis pun menyeruak, yakin deh ga sampe 500. Hiikkksss 330 ribuuuuuuu melayanggggggg. Saya sudah berencana mendaftar kembali test TOEFL ITB karena saking pesimisnya nilai TOEFL saya ini, prediksi saya paling Cuma 450an, artinya saya ga bisa daftar s2 atau bahkan beasiswa macam prasmul atau LPDP. Saya fikir ah sudah, selametin dulu syarat masuk s2 ITB. Daftar saja ILPT, toh 75ribu. Yang penting berkas saya masuk dulu. Saya sudah booking test ILPT tapi tuk pendaftaran resminya dibuka pertengahan Mei. Sekitar 1 bulan lagi. Ya gpp sembari menunggu hasil kemarin.

10 hari, waktu sayng saya butuhkan untuk menunggu hasil test. Sekaranglah saatnya, harap-harap cemas membuka hasilnya. Saya ambil langsung ke labtek 8 ITBnya. Dan hasilnyaaa, jreng-jreeeengggg… lemes pemirsah… hasilnya tiap section sebagai berikut :

  1. Listening              = 52
  2. Structure             = 50
  3. Reading                = 49

 

Artinya jika dikonversi ke nilai TOEFL, saya mendapatkan nilai 503. Alhamdulillah bersyukur di test pertama yang saya ikuti ini. Bisa dianggap nilai ini ga terlalu besar atau dinilai cukup lah. Ke tiga sesi tersebut bisa dibilang saya dapat nilai pas-pasan. Reading malah dapet kurang dari nilai minimal, nilai listening yang biasa pas latihan jadi titik lemah malah pas test jadi penolong dengan 2 poinnya menolong nilai 49 reading, nilai saya terjaga di range 500an. Aaaah legaa, Alhamdulillah bisa buat daftar s2 dan beasiswa. Next target ini, aamiin ya Allah.

 

Dari cerita di atas, jangan ditiru ya jelek-jeleknya. Ambil aja yang bagus-bagusnya. Hahah emang ada yang bagusnya ??

pokonya saran saya belajar yang serius, kalo pas tes bawa minum, tenang, dan jangan stress.. eeh jangan lupa berdoa juga. Insya Allah dapet nilai bagus. Sukses untuk semua.

 

Overall, terima kasih kepada orang tua dan keluarga yang sudah mendoakan, mas dona buat tempat nampung saya selama di bandung, dwi yang udah daftarin dan nganter ke ITB, dan juga si dedi yang udah nganter dwi. Hhe makasih banyakk, dankee, thank you very much to you all.

 

 

Categories: curhat, english
  1. Hany
    18 September 2014 at 15:11

    terimakasih infonya. kebetulan saya lagi nyari tempat tes toefl yang resmi dan bisa dipercaya hasilnya dan kayaknya saya berniat tes toefl di EF. btw, tadi saya liat foto kamu pakai baju batik sekolah, kok kaya batik SMA 1 Sumber ya. bener gak?

    • feriyulinanto
      19 September 2014 at 08:42

      iya EF juga ngadain ITP tes. oh iya saya sekolah SMA d SMA N 1 Sumber kab. Cirebon

  2. 7 June 2015 at 15:47

    selamat bro

  3. nastri
    28 June 2016 at 12:23

    kalo buat test toefl prediction d crb dmn aja y ?

    • feriyulinanto
      5 November 2016 at 16:23

      tes prediksi mah gampang nyarinya, LIA dan primagama ada

  4. eya
    30 June 2016 at 05:28

    info yang sngat bermanfaat

  5. 18 July 2016 at 20:39

    bisa minta link yang info tentang tempat” resmi TOEFL ITP ga gan? mau cari di Palembang nih… makasih banyak gan🙂

  6. Eriyanti O S
    25 August 2016 at 06:26

    Wah menginspirasi sekali kak. Bagus banget ceritanya!!

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: